Tuesday, May 18, 2010

Buatmu Teristimewa

Posted by Ash at 11:02 AM
Andai kau tiada, Pasti hidupku tak sempurna, Walau egoku cuba dipertahankan, namun tak mampu ku lawan Aku harus mengaku, Aku takkan hidup tanpamu wanita. Hadirmu membawa sejuta erti, Buat manusia bergelar lelaki. Malah, Adam mengakui, Keindahan syurga tiada seri, Tanpa kehadiran seorang isteri, Dan keranamu Hawa, Aku bernafas di atas dunia. Bermula dari kehidupan di syurga, Kau buat diriku merasa bahagia, Tak sanggup ku berpisah dengannya, Walau untuk hidup di dunia. Biarlah mataku buta, Daripada melihat akan kehilangannya, Andai aku kejam padamu, Maafkanlah aku, Aku tak sanggup menyakitimu. Namun harus ku tahu, Aku tak mahu bertemankan nafsu, Lantas kau menjadi mangsaku. Sesaat aku terkaku, Lantas ku sedar akan kedudukanku, Yang tak pantas buatmu, Harus aku membimbingmu, Agar dapat ku angkat darjatmu. Namun aku masih belum mampu, Menjadi yang terbaik buatmu wanita. Andai aku melindungimu, Maka terpeliharalah hidupmu. Namun, Sekiranya aku memperjudikan dirimu, Nescaya celakalah duniamu. Kau punya hati nurani, Yang tak mampu ku bohongi, Mahumu hanya pada cinta, Yang takkan membuatmu binasa. Janganlah kau dikaburi cinta, Dari sang lelaki durjana, Ku tuliskan isi hati, Dari nurani sang lelaki. Dan aku, Aku akan berjanji, Akan memimpinmu di suatu hari, Menemui cinta hakiki, Percayalah pada diri, Kerana kau teristimewa di hati ini. Siapalah aku seorang lelaki, Tanpa kau di dunia ini.

0 comments on "Buatmu Teristimewa"

Post a Comment

Tuesday, May 18, 2010

Buatmu Teristimewa

Andai kau tiada, Pasti hidupku tak sempurna, Walau egoku cuba dipertahankan, namun tak mampu ku lawan Aku harus mengaku, Aku takkan hidup tanpamu wanita. Hadirmu membawa sejuta erti, Buat manusia bergelar lelaki. Malah, Adam mengakui, Keindahan syurga tiada seri, Tanpa kehadiran seorang isteri, Dan keranamu Hawa, Aku bernafas di atas dunia. Bermula dari kehidupan di syurga, Kau buat diriku merasa bahagia, Tak sanggup ku berpisah dengannya, Walau untuk hidup di dunia. Biarlah mataku buta, Daripada melihat akan kehilangannya, Andai aku kejam padamu, Maafkanlah aku, Aku tak sanggup menyakitimu. Namun harus ku tahu, Aku tak mahu bertemankan nafsu, Lantas kau menjadi mangsaku. Sesaat aku terkaku, Lantas ku sedar akan kedudukanku, Yang tak pantas buatmu, Harus aku membimbingmu, Agar dapat ku angkat darjatmu. Namun aku masih belum mampu, Menjadi yang terbaik buatmu wanita. Andai aku melindungimu, Maka terpeliharalah hidupmu. Namun, Sekiranya aku memperjudikan dirimu, Nescaya celakalah duniamu. Kau punya hati nurani, Yang tak mampu ku bohongi, Mahumu hanya pada cinta, Yang takkan membuatmu binasa. Janganlah kau dikaburi cinta, Dari sang lelaki durjana, Ku tuliskan isi hati, Dari nurani sang lelaki. Dan aku, Aku akan berjanji, Akan memimpinmu di suatu hari, Menemui cinta hakiki, Percayalah pada diri, Kerana kau teristimewa di hati ini. Siapalah aku seorang lelaki, Tanpa kau di dunia ini.

No comments:

Post a Comment

 

Erti Perjalanan Hidup Copyright © 2009 Paper Girl is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal